Gerindra Sebut PKS Tidak Sopan Dalam Berpolitik

44
PKS
Ilustrasi (Net)

SERIKATNEWS.COM – Wakil Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta Syarif mengatakan bahwa Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tidak memiliki sopan santun dalam berpolitik.

Syarif mengatakan fraksi Partai Gerindra belum setuju dengan keputusan PKS yang sudah terlanjur mengumumkan Agung Yulianto dan Ahmad Syaikhu sebagai kandidat calon wakil gubernur Jakarta pengganti Sandiaga Uno ke publik.

Pernyataan Syarif tersebut menunjukkan polemik calon wakil gubernur Jakarta belum selesai dan masih terus berlanjut.

“Ya kalau saya mengatakan bahwa PKS kurang menghormati fatsun politik. Fatsun politik kita adalah pimpinan partai ketemu dulu, rembukan, membaca, meneliti dengan baik, hasil rekomendasi tim panelis,” kata Syarif, Senin (11/2/2019).

Anggota DPRD Jakarta dari fraksi Gerindra ini menegaskan hingga saat ini hasil tes uji kelayakan Cawagub DKI Jakarta belum ditandatangani Ketua DPD Partai Gerindra Mohamad Taufik.

Syarif yang juga termasuk dalam tim panelis tes uji kelayakan menyayangkan sikap fraksi PKS yang melangkahi norma sopan santun dalam berpolitik.

“Tapi kan Pak Taufik belum tahu hasil rekomendasinya, belum membaca secara teliti dan diskusi dengan PKS lagi, ini lho ada catatannya, ini, ini, ini. Walaupun misalnya nanti di ujungnya kesepakatan itu tidak mengubah posisi dua nama itu kan nanti, yang namanya fatsun kan nanti ada waktunya membicarakan soal itu,” jelasnya.

Seperti diketahui, salah satu calon lainnya yakni Abdurrahman Suhaimi tersingkir dari pencalonan setelah melalui rangkaian tes uji kelayakan yang digelar sejak 23 Januari 2019.

Akan tetapi, Fraksi Partai Gerindra belum menandatangani surat tersebut karena Mohammad Taufik mengaku sedang berada di luar kota.

Sebelumnya, Ketua Umum DPW PKS DKI Jakarta, Syakir Purnomo mengatakan nama Agung dan Syaikhu akan diajukan ke Gubernur DKI Jakarta dalam waktu dekat.

Baca Juga:  Generasi Muda Parpol Koalisi Jokowi Dukung 3 Oktober Sebagai Hari Anti Hoax

“Bahwa dua nama yang akan disampaikan ke gubernur nanti InsyaAllah adalah Agung Yulianto dan Ahmad Syaikhu,” kata Syakir.