Polda Jatim Tetapkan Ahmad Dhani Sebagai Tersangka Pencemaran Nama Baik

39
Ahmad dhani
Ilustrasi (Net)

SERIKATNEWS.COM – Polda Jatim menetapkan Ahmad Dhani sebagai tersangka kasus dugaan pencemaran nama baik. Penetapan tersangka ini setelah Ahmad Dhani dilaporkan Koalisi Bela NKRI ke Polda Jatim lantaran dituduh mengucapkan ujaran kebencian, karena menyebut kelompok penolak deklarasi #2019 Ganti Presiden di Surabaya dengan kata-kata “Idiot”.

Kata-kata idiot, diduga diucapkan Ahmad Dhani saat ngevlog di lobi Hotel Majapahit Surabaya pada 26 Agustus 2018 yang lalu.

Saat itu, Ahmad Dhani tertahan di hotel karena massa penolak deklarasi #2019 Ganti Presiden menggelar aksi penghadangan di depan hotel. Akibatnya, Dhani tidak bisa bergabung dengan massa deklarasi #2019 Ganti Presiden di Tugu Pahlawan.

“Yang bersangkutan, saudara AD (Ahmad Dhani) kami tetapkan sebagai tersangka atas laporan pencemaran nama baik karena ujaran I (idiot),” tutur Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera di Mapolda Jatim, Kamis (18/10/2018).

Sebelumnya, Penyidik Subdit Cyber Crime Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jatim memanggil Ahmad Dhani Prasetyo untuk hadir pada Jumat 28 September 2018, terkait video ujaran idiot.

Namun, politikus Partai Gerindra itu mangkir dari panggilan. Ahmad Dhani akhirnya memenuhi panggilan penyidik Polda Jatim, Senin (1/10/2018). Dhani tiba di Polda Jatim sekitar pukul 15.05 WIB. Dia terlihat menutupi kepalanya mengenakan syal berwarna coklat.

“Saya sudah pengalaman ditanya sama penyidik. Yang penting saya sudah datang (memenuhi panggilan pemeriksaan),” kata Dhani ketika itu.

Baca Juga:  ​Ahok Divonis Dua Tahun Penjara, Ini Kata GP Ansor dan Pemuda Muhammadiyah