Ujian Kehidupan Melalui Novel Inspiratif

343

Judul Buku : Cinta Segala Musim
Penulis : Maya Lestari GF
Penerbit : Indiva Media Kreasi
Cetakan : I, Juni 2016
Tebal : 224 Halaman
ISBN : 978-602-1614-59-4

Ketika Rampak, lelaki yang sangat dicintai Rae mengalami kejatuhan yang paling menyakitkan dalam hidupnya, Rae dipaksa untuk menghadapi dua pilihan, tetap bersama Rampak dalam penderitaan atau pergi, meninggalkan Rampak untuk menyongsong hidup yang lebih nyaman. Di tengah guncangan yang melimbungkan Rae memutuskan untuk menghadapi semuanya. Jika Rampak tak menyerah, dia pun tak ingin kalah.

Sebuah novel yang sangat inspiratif, menceritakan tentang sepasang suami istri yang mengalami goncangan kehidupan yang begitu drastis. Mereka memang jatuh miskin. Merasakan perbedaan pola hidup yang sangat kontras. Namun, justru dalam keterpurukan, mereka mampu tampil sebagai sepasang pahlawan yang memberi kemanfaatan.

Rae dan Rampak mengalami ujian dalam rumah tangga mereka di tahun keenam pernikahan mereka. Rae yang sebelumnya dimanjakan Rampak dalam sebuah rumah mewah harus rela pindah ke rumah kontrakan yang sangat sederhana. Kebiasaan Rae mengikuti aneka model fashion pun harus ia tinggalkan. Semua bermula karena usaha yang dikelola Rampak mengalami kebangkrutan.

Rampak merintis usahanya dari nol. Tidak ada campur tangan orang tuanya atau pun mertuanya yang kaya raya. Semua ia peroleh dari tetes keringatnya sendiri. semua usahanya berkembang. Usaha perumahan melesat, ia juga menginvestasikan uangnya untuk membeli beberapa ruko dan kemudian mengontrakkannya.

Semua aset yang dimiliki Rampak harus dijual karena Rampak ditipu oleh temannya. Pada sebuah project perumahan, Ia mempercayakan temannya yang membangun. Namun, teman tersebut tidak membangun sesuai aspek. Sehingga banyak kekurangan dan Rampak dituntut untuk mengganti rugi. Hal itulah yang membuat semua aset yang dimiliki Rampak harus dijual.

Baca Juga:  Menyuburkan Dakwah Islam di Amerika Melalui Novel

Orang tua tentunya tidak ingin melihat anaknya menderita. Begitu pun orang tua Rae. Melihat menantunya bangkrut dan anaknya harus menyertai suami pindah ke kontrakan yang kecil, orang tua Rae menawarkan bantuan. Tidak hanya itu, mereka juga menawarkan pekerjaan kepada Rampak. Tapi, semua itu ditolak Rampak. Ia tetap ingin bangkit tanpa bantuan orang tua atau mertuanya.

Ketika keuangan mereka semakin menipis, Rae hamil. Hal yang telah mereka nantikan itu seolah datang di saat yang tidak tepat. Ketika ekonomi sedang sulit dan rampak tidak punya pekerjaan apa pun. Rae sempat kembali ke rumah orang tuanya, namun ia merasa tidak utuh tanpa kehadiran Rampak di sisinya, Rae pun kembali ke rumah kontrakannya yang sederhana dan memulai membuat kue untuk dijual karena Rampak tak kunjung mendapat pekerjaan.

Ujian rupanya tak henti begitu saja di kehidupan rumah tangga Rampak dan Rae. Mereka kembali diuji oleh satu hal yang membuat Rae kembali ke rumah orang tuanya. Rampak pun terusir dan merasa tidak berharga lagi. Satu-satunya hal yang ia miliki yaitu Rae pun mengusirnya. Rampak merasa kehilangan segalanya.

Rampak seorang arsitek, di perkampungan tempa ia tinggal berdiri rumah-rumah yang tak layak huni. Satu rumah kemudian direnovasi Rampak dengan menggunakan bahan-bahan yang ada dan pengerjaan yang dilakukan beramai-ramai sebagai sukarela. Merenovasi satu rumah tersebut membuat Rampak teringat pada Hassan Fathy. Hassan Fathy adalah seorang arsitek Mesir yang banyak membantu orang-orang miskin untuk mendapatkan perumahan yang layak.

Jiwa semangat Rampak kemudian berkobar kembali, ia punya semangat yang terlihat menyala di matanya. Untuk menjadi seperti hasan Fathy. Rae tertegun mendapati impin suaminya di tengah ujian ekonomi yang masih menghantam rumah tangganya.

Baca Juga:  Jalan Gerilya Tan Malaka

Kebeningan harinya kembali mencuat setelah digosok keras dengan gerinda kehidupan. Ia tidak takut rugi menolong sesama. Perjuangannya setelah jatuh membuka mata banyak orang. Dan semua itu terwujud berkat kerasnya usaha Rae menopang biduk mereka. Semoga cerita ini membawa inspirasi.

Mahasiswa Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Dr Soetomo Surabaya. Pernah meraih anugerah “Resensi / Kritik Karya Terpuji” pada Pena Awards FLP Sedunia. Saat ini menjabat di Devisi Kaderisasi FLP Surabaya dan Anggota UKKI Unitomo.