Connect with us

Cerpen

Apple Strudel

Published

on

Cerpen

Di sebuah café kecil dekat Sungai Inn, di kaki pegunungan Alpen …

“Selamat pagi Myra.”

“Hey, selamat pagi Eric.”

Oh please, kau tak perlu matikan rokokmu. Aku tak keberatan, please.”

“Are you sure?”

“Of course. Apalagi kaubilang Marlboro Ice Burst tak banyak dijual di Austria.”

“Mmm, iya juga sih. Thanks.”

Tak biasanya Eric, seorang blasteran Jawa-Belanda-Denmark yang sedang tinggal di Swiss itu datang terlambat dan tak biasanya Myra (baca: Maira) rela menunggu cukup lama untuk sekadar ngopi dengan seorang kenalan baru.

“Maaf aku telat. Bagaimana apple strudel-nya? Cocok?” tanya Eric melihat piring Myra yang menyisakan banyak potongan apel.

“Aku suka puff pastry-nya, lembut. Apelnya sendiri … asem!” jawab Myra sambil berbisik.

“Hahaa kau tak perlu berbisik, tak ada yang mengerti bahasamu.” Eric tertawa geli, mendekatkan kursinya dan mencium pipi Myra yang kemerahan.

Denting alat makan yang beradu di piring-piring keramik menciptakan suara latar yang sempurna dengan romansa pagi itu.

“Aku tak mengerti kenapa makanan ini bisa sangat melegenda?” kata Myra.

Apple strudel dulu hanya bisa dinikmati oleh bangsawan. Hidangan istimewa untuk orang-orang penting di kekaisaran Habsburg, Austria. Kerajaan tua yang masa berdirinya terbentang semenjak akhir abad 13 dan sempat hilang dari peta dunia akibat kalah perang dunia 1. Terbayang kan betapa nostalgic-nya resep apple strudel yang lama-kelamaan menyebar ke seluruh Eropa ini? Termasuk Swiss yang ketularan pamornya,” papar Eric.

“Hmm, dalam hal sejarah Austria juaranya. Swiss cenderung netral dan cinta damai. Sampai-sampai rela tak punya bahasa nasional dan mata uangnya pun tercantum dalam 4 bahasa,” timpal Myra yang kini tengah memasuki tahun kedua di Universitas Innsbruck.

Baca Juga:  Nyawa Tenggelam di Danau Toba

“Hahaa itulah sebabnya, 2 tahun di Swiss aku bisa bicara dalam Prancis, Italy, dan Jerman,” sambung Eric. Tertawanya lepas memperlihatkan barisan giginya yang putih bersih.

Swiss memang unik. Penduduk yang dekat dengan Italia, menggunakan bahasa Italia. Yang dekat Jerman, menggunakan bahasa Jerman. Yang dekat Prancis, menggunakan bahasa Prancis dan yang tinggal di tengah-tengah menggunakan bahasa Romansh. Meski selalu tenang dan penuh kedamaian, Swiss menyimpan misteri besar. Kota Basel adalah awal petaka bagi Palestina. Theodor Herzl mendeklarasikan zionisme pada 1897. Pengaruhnya terasa hingga kini, membuat runtuhnya kesultanan Turki Utsmani dan tercabik-cabiknya Timur Tengah. Sejarah kelam dunia selalu menarik Myra untuk menelusuri jelaganya. Pada Eric, misteri itu tak kalah besar.

Seorang pelayan café menghampiri Eric dan menyodorkan buku menu.

“Saya pesan yang sama dengan yang dia pesan,” katanya dalam Jerman. Pelayan itu mengangguk kemudian meninggalkan meja mereka.

“Kaupesan apple strudel yang asam ini?” terka Myra.

“Aku akan tunjukkan keistimewaan pastry ningrat itu sesungguhnya, Dear,” jawab Eric. Pesona Roger Federer dengan rambut cokelat bergelombang yang acak tak tersisir seolah mengembuskan mantra sihir.

Tiga jam berlalu.

Keduanya meninggalkan café yang mulai terasa sumpek dengan kehadiran sejumlah turis Asia yang penasaran dengan apple strudel khas Austria. Berjalan berdua menyusuri Sungai Inn, bergenggaman tangan dalam hening. Desau angin di penghujung musim dingin mengirim suasana beku. Es di pucuk-pucuk pegunungan Alpen sesekali tampak menyilaukan. Tetapi, itu tak mengganggu keduanya yang sedang berkelahi dengan pikiran masing-masing.

“Aku kangen Jakarta,” kata Eric memecah sunyi.

“Pulanglah. Banyak yang bisa kaulakukan,” jawab Myra dengan suara parau.

“Myra, kita sudah berjanji tidak bicarakan ini lagi,” ia hentikan langkahnya. Menatap bola mata Myra yang mulai basah. “Please, izinkan aku menikmati hari-hari terakhirku bersamamu,” lanjutnya. Ia lepaskan genggaman tangannya, menarik lembut tubuh Myra, memeluknya dengan penuh seluruh. Myra berharap waktu berhenti di sana. Ia jatuh cinta. Meski buncah, tak tahu harus berbuat apa.

Baca Juga:  Ubud

“Jadi kau akan menemaniku ke Swiss besok pagi?” pinta Eric.

Myra mengangguk.

***

Tiga hari menghabiskan malam bersama di Kota Basel, akhirnya Kamis, 5 Maret pukul 12.30, Eric meninggal dunia lewat infus Nembutal di Klinik Life Cycle. Swiss adalah salah satu negara di Benua Eropa yang melegalkan euthanasia atau suntik mati. Exit International, sebuah kelompok yang membantu proses menuju “bunuh diri” menyampaikan terima kasihnya pada Myra.

“Dua tahun ini Eric sudah sangat tersiksa karena skizofrenia yang dideritanya sejak remaja. Ia merasa obat-obatan hanya menunda kambuhnya, tak mengobati. Saya senang Eric menemukan kebahagiaan terakhirnya bersamamu. Saya rasa selama di sini ia menunggu untuk bertemu dulu denganmu,” kata Philip Nitschke, salah satu pendiri Exit International.

Myra hanya duduk terpaku menunduk. Di pangkuannya tergeletak sampul piringan hitam album The Works milik Queen. “Aku ingin lagu ini diputar di saat-saat terakhirku,” pesan Eric kemarin. “I Want to Break Free” masih terdengar menggelegar ….

Advertisement
Advertisement

Terkini

News32 menit ago

Lindungi Konsumen, Kemendag Ungkap 31.553 Depot Air Minum Tidak Higienis

SERIKATNEWS.COM – Kementerian Perdagangan berkomitmen menggalakkan perlindungan konsumen. Melalui Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga (PKTN), Kemendag menemukan beberapa...

Olahraga45 menit ago

Live Streaming Leicester City Vs Manchester United

SERIKATNEWS.COM – Manchester United bertandang ke Leicester City dalam lanjutan Liga Inggris. Laga ini berlangsung di King Power Stadium, Sabtu...

News5 jam ago

Lompatan Kebijakan Lawan Pandemi

SERIKATNEWS.COM – Dalam menghadapi Covid-19, pemerintah mengambil langkah cepat dan melakukan lompatan kebijakan. Langkah itu, dinilai Menteri Komunikasi dan Informatika...

News7 jam ago

Ditutup Wapres Ma’ruf Amin, PLN Sukses Kawal Listrik PON XX Papua 2021

SERIKATNEWS.COM- 16 Oktober 2021 – Gegap Gempita Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua 2021 memasuki babak akhir. Puncak acara penutupan...

Opini9 jam ago

Lebih Baik Sakit Hati Daripada Sakit Gigi

Bila judul lagu dangdut menyatakan, “Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Sakit Hati”, di masa pandemi ini berlaku sebaliknya. Hidup seseorang...

News24 jam ago

Pemkot Bukittinggi Beri Pelatihan Keterampilan Lansia

SERIKATNEWS.COM – Warga lanjut usia Kota Bukittinggi mendapat pelatihan keterampilan di Aula SMKN 2 Bukittinggi, Jumat, 15 Oktober 2021. Kegiatan...

News1 hari ago

Beban Puncak Listrik Jawa-Bali Cetak Rekor, Dirut PLN Sidak Unit Jabar Pastikan Layanan Andal

SERIKATNEWS.COM- 15 Oktober 2021 – PT PLN (Persero) memastikan layanan listrik kepada pelanggan andal untuk menyambut pemulihan ekonomi pasca pandemi...

Populer

%d blogger menyukai ini: