Connect with us

Politik

Cerita JK sebagai Wapres Era SBY dan Jokowi

Published

on

SERIKATNEWS.COM – Jusuf Kalla (JK) sebagai wakil presiden mengatakan tugas sebagai Wapres, selain menunggu perintah dari presiden juga harus memiliki inisiatif untuk menyelesaikan persoalan bangsa.

“Peran wapres itu, pertama, membantu presiden; itu konstitusi berbunyi begitu. Kedua, apa yang dikerjakan wapres ini tergantung dua hal, yakni apa yang ditugaskan oleh presiden dan juga inisiatif dari wapres itu,” kata JK di Kantor Wapres Jakarta, Selasa (2/7/2019).

Peran wapres, sebagai orang nomor dua di pemerintahan sebenarnya menyesuaikan dengan presiden, kecuali jika ada kesepakatan sebelumnya dengan presiden.

Berdasarkan pengalaman sebagai wapres di dua periode kepemimpinan yang berbeda, dalam ceritanya JK merasakan ada perbedaan signifikan dalam tugasnya mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono (2004-2009) dan Joko Widodo (2014-2019).

“Kalau saya, zaman Pak SBY ada persetujuan bersama. Kalau sekarang dengan Pak Jokowi itu fleksibel; jadi saya sering punya insting ‘Pak, begini sebaiknya. Saya akan kerjakan’; seperti itu,” imbuhnya.

Di periode kepemimpinan 2004-2009, Presiden SBY benar-benar dengan tegas memberikan tugas kepada JK untuk mengatur persoalan ekonomi dan kesejahteraan rakyat. Sementara di era Jokowi, JK mengaku perannya lebih fleksibel.

“Wapres itu ada juga tugas tertentunya, contohnya mengenai birokrasi, otonomi daerah, pariwisata, pemda; itu banyak tugas-tugas utamanya wapres itu,” imbuhnya.

Untuk mengetahui peran dan tugas wapres tersebut, JK akan mengundang Ma’ruf Amin untuk berkunjung ke Kantor Wapres sekaligus memberi saran tentang persoalan bangsa yang harus segera diselesaikan.

“Saya undang di Hari Kamis, Pak Ma’ruf datang ke sini. Pertama untuk memberikan informasi, tugas-tugas wapres apa, fasilitasnya apa, masalah yang harus diselesaikan apa,” ujar JK.

Advertisement

Popular