Connect with us

Berita Presiden

Jokowi Ingin Tambah Tenaga Medis Penanganan COVID-19 dari Pusat Bantu Provinsi Luar DKI

Published

on

Presiden Jokowi © Antara

SERIKATNEWS.COM – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memimpin rapat terbatas (ratas) di Istana Negara, Jakarta, Senin (29/6/2020). Dalam ratas ini, Presiden Jokowi mengusulkan mobilisasi tenaga medis dan peralatan dari pusat untuk membantu provinsi lain di luar Jakarta yang mengalami lonjakan penyebaran COVID-19.

Presiden Jokowi menilah langkah-langkah penanganan saat ini masih datar-datar saja. Untuk itu, pihaknya meminta kepada seluruh menteri Kabinet Indonesia Maju untuk menciptakan terobosan-terobosan baru dalam percepatan penanganan COVID-19.

“Bisa menambah tenaga medis dari pusat untuk provinsi luar DKI Jakarta yang menunjukkan tren penyebaran tinggi,” kata Jokowi.

Agar penanganan COVID-19 berjalan efisien dan efektif., Presiden Jokowi meninta pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatur dan mengontrol sumber daya manusia dan peralatan yang dikerahkan ke daerah luar Jakarta.

Selain itu, Presiden juga meminta pemerintah pusat betul-betul memandu pemerintah daerah yang mengusulkan permohonan New Normal. Presiden memerintahkan prosedur menuju New Normal bisa diikuti secara disiplin.

“Tahapannya harus betul-betul dilalui secara baik mulai dari prakondisi, waktu, dan prioritas sektor yang dibuka. Pemerintah pusat harus diberi panduan supaya mereka tidak salah,” tambah Jokowi.

Seperti yang telah diketahui bahwa Jawa Timur hingga saat ini menjadi provinsi dengan kasus terbanyak COVID-19 dengan 11.508 pasien. Catatan kasus itu mengalahkan Jakarta dengan 11.114 pasien. Selanjutnya Sulawesi Selatan dengan 4.807 pasien, Jawa Tengah 3.482 pasien, Jawa Barat 3.091 pasien, dan 3.003 pasien di Kalimantan Selatan.

Baca Juga:  Membangun Ibu Kota Baru, Membangun Kepercayaan
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular