Connect with us

Opini

Mengungkit Hari Perempuan Sedunia antara Perjuangan dan Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan

Published

on

Ilustrasi: Net

Setiap tanggal 8 Maret kita memperingati Hari Perempuan Internasional. Setiap tahunnya kita selalu mengulang isu tentang kesetaraan gender.

Sampai di mana perjuangan kaum “marginal” dalam memperjuangkan kesetaraan hak-haknya dengan kaum laki-laki? Lalu bagaimana dengan pandangan laki-laki terhadap hari perempuan internasional itu sendiri?

Bahkan di pedesaan masih banyak yang belum sadar tentang makna hari perempuan internasional itu sendiri.
Masih sering kita mendapati beban ganda perempuan mewarnai sendi- sendiri kehidupan sebagai ibu rumah tangga dan sebagai buruh. Bahkan sebagai tulang punggung ataupun kepala keluarga.

Lalu siapakah yang perjuangkan hak- hak perempuan jika perjuangan kesetaraan masih jauh? Bahkan regulasi tentang undang-undang perlindungan terhadap kekerasan seksual pada perempuan sendiri belum disahkan.

Butuh sebuah upaya yang kolaboratif antara masyarakat, pemerintah, dan pemangku kebijakan dalam upaya mewujudkan kesetaraan dan keadilan terhadap perempuan. Upaya yang paling efektif dalam perlindungan terhadap perempuan adalah pembentukan mindset bahwa perempuan harus menjadi mahkluk yang “bisa” dan “kuat”.

Bisa mencari jalan keluar terhadap permasalahan yang dihadapi serta “kuat” dalam rangka penyelesaian permasalahan hidup. Tentunya butuh skill dan capasitas building untuk bisa dan kuat. Menggalinya dan terus mengeksplore kemampuan yang ada dalam diri perempuan serta meng-upgrade ilmu pengetahuan dan keterampilan adalah keniscayaan mewujudkan menjadi perempuan mandiri.

Bagaimana perempuan mampu mengoptimalkan kemampuan dalam dirinya bahwa perempuan harus menjadi dirinya sendiri tidak berada dalam bayang bayang seseorang ataupun membayangi seseorang? Sehingga tercipta kemandirian dalam diri perempuan itu sendiri. Banyak tokoh-tokoh nasional perempuan yang dapat kita jadikan contoh, seperti RA Kartini yang memperjuangkan pendidikan bagi kaum perempuan. Selain itu, ada tokoh lain seperti L.A Lasminingrat, Raden Dewi Sartika, Raden Siti Jenab dan Ema Poeradiredja. Keempat sosok tersebut memiliki peran yang tidak biasa di zamannya, mulai sebagai perempuan pribumi pertama yang menduduki kursi anggota parlemen Kota Bandung (1932 –1942) sampai mengenalkan pendidikan secara door to door.

Jika kemudian ditarik dengan zaman sekarang bahwa pemenuhan prosentase 30% keterwakilan suara perempuan dalam legislatif, maka kebijakan yang dihasilkan barangkali akan ramah terhadap perempuan. Butuh sekali kemampuan perempuan untuk bersaing dalam rangka menjabat di jabatan publik lain. Sehingga jelaslah sudah bahwa pendidikan akan menaikkan nilai tawar perempuan karena dengan wawasan yang luas pada perempuan dapat meningkatkan kemandirian serta kesejahteraan dalam hidup perempuan itu sendiri.

Baca Juga:  Kampanye Boikot Lagu Si Kancil

Selamat Hari Perempuan Sedunia. Semoga momen ini mampu mengungkit perjuangan perempuan untuk menjadi perempuan yang kuat dan bisa.

Advertisement
Advertisement

Terkini

Lifestyle58 menit ago

Marandang, Tradisi Sambut Ramadan di Ranah Minang

SERIKATNEWS.COM – Marandang merupakan salah satu tradisi yang ada di Ranah Minang dalam menyambut bulan suci Ramadhan. “Alah masak Randang?”...

Lifestyle10 jam ago

Menjaga Alam dengan Sodasan, Pembersih yang Ramah Lingkungan

SERIKATNEWS.COM – Di masa pandemi ini, kita harus lebih sering mencuci tangan. Tentunya selain menyebabkan tangan menjadi kering, limbah sabun...

Hukum10 jam ago

Rumah Bos PT Purnama Karya Digeledah KPK terkait Kasus Nurdin Abdullah

SERIKATNEWS.COM – Sejumlah barang bukti terkait kasus dugaan korupsi proyek pekerjaan infrastruktur yang melibatkan Nurdin Abdullah selaku Gubernur Sulawesi Selatan...

News17 jam ago

Wi-fi Gratis Tersedia di 14 Objek Wisata Bangka Belitung

SERIKATNEWS.COM – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kepulauan Bangka Belitung (Babel) memasang layanan wi-fi gratis di 14 titik objek wisata. Tujuan utamanya...

News17 jam ago

Menko Polhukam Tekankan Kepala Daerah Hindari Perilaku Koruptif

SERIKATNEWS.COM – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, mengimbau kepada kepala daerah terpilih pada Pilkada 2020 untuk menghindari perilaku...

Ekonomi18 jam ago

Menteri Trenggono Lepas Ekspor Produk Perikanan ke-40 Negara

SERIKATNEWS.COM – Kementerian Kelautan dan Perikanan melepas ekspor produk perikanan secara serentak di berbagai wilayah Indonesia. Hal ini sebagai penanda...

News18 jam ago

Colong Start Mudik Tak Dilarang, Kemenhub Perketat Pengawasan

SERIKATNEWS.COM – Berhubung adanya larangan mudik yang berlaku pada 6-17 Mei 2021, tak menutup kemungkinan masyarakat akan colong start mudik....

Populer

%d blogger menyukai ini: