Connect with us

Opini

Diperlukan Rekonsiliasi Sosial untuk Menjaga Keutuhan Negara Bangsa

Published

on

Ilustrasi rekonsiliasi sosial © Net

Saat ini kondisi sosial masyarakat, sebagaimana yang kita saksikan semakin mengalami pembelahan (segregasi). Masyarakat semakin terpolarisasi ke dalam blok politik, ideologi dan identitas sosial yang saling menyerang satu dengan lainnya, bahkan cenderung saling menegasikan.

Kasus terbaru adalah digaungkannya kembali isu kebangkitan Partai Komunis Indonesia (PKI) oleh sejumlah elite yang menimbulkan gesekan di masyarakat. Oleh karena itu, wacana rekonsiliasi menjadi relevan untuk diangkat kembali.

Semangat rekonsiliasi semestinya menjadi kesadaran kolektif untuk mempersatukan masyarakat dan menjaga keutuhan negara bangsa. Lebih dari itu, rekonsiliasi diperlukan untuk menghadapi tantangan global demi kemajuan bangsa ke depan.

Yang dibutuhkan adalah rekonsiliasi sosial yang melahirkan resolusi penanganan konflik, bukan sekadar rekonsiliasi politik seperti yang terjadi di pemerintahan Jokowi jilid II ini yang hanya mendamaikan elite politik dan sekadar berbagi kekuasaan.

Rekonsiliasi semacam itu terbukti tidak menyelesaikan akar persoalan. Terbukti, konflik elite politik di negara ini sejatinya sangat cair. Tetapi dampak yang ditimbulkan dari konflik politik yang dibungkus dengan ideologi dan SARA meninggalkan keretakan sosial di akar rumput.

Konflik elite politik acapkali meninggalkan residu yang membelah masyarakat. Karenanya, upaya mewujudkan rekonsiliasi sosial menjadi penting mengingat masih adanya peningkatan kasus konflik di akar rumput sebagaimana yang kita rasakan saat ini.

Namun demikian, tidak mudah untuk mewujudkan rekonsiliasi tersebut jika tidak ada kesadaran yang kuat untuk menjalin persatuan bangsa dan saling memaafkan tanpa menghapus dosa sejarah yang pernah terjadi sesuai apa adanya.

Upaya rekonsiliasi sejatinya sudah pernah diwacanakan sejak era Pemerintahan Abdurrahman Wahid hingga Joko Widodo. Tetapi gagal karena masih kuatnya ego kelompok. Selain itu, masalah yang menjadi penghambat rekonsiliasi adalah adanya kekhawatiran dari pihak-pihak yang diduga terlibat dalam sejumlah peristiwa yang menimbulkan tragedi kemanusiaan.

Baca Juga:  Udah? Udah? Belum!!!

Lebih dari itu, yang menjadi penghambat adalah elite politik yang sengaja memelihara konflik untuk tujuan tertentu. Karenanya, diperlukan sikap negarawan untuk mewujudkan rekonsiliasi.

Advertisement
Advertisement

Terkini

Olahraga1 jam ago

Link Live Streaming Inter Milan Vs Juventus

SERIKATNEWS.COM – Liga Italia menyajikan laga panas antara Inter Milan lawan Juventus. Laga ini digelar di Stadion Giuseppe Meazza, Senin...

Olahraga2 jam ago

Live Streaming Liverpool Vs Manchester United

SERIKATNEWS.COM – Liverpool vs Manchester United berlangsung di Anfield, pada Minggu (17/1/2021) pukul 23.30 WIB. MU datang ke markas Liverpool...

News2 jam ago

Kota Manado Diterjang Cuaca Ekstrem

SERIKATNEWS.COM – Cuaca ekstrem angin kencang yang terjadi di Kota Manado, Sulawesi Utara, menyebabkan gelombang tinggi di Pantai Manado, Minggu...

Ekonomi4 jam ago

Akademisi Berharap Indonesia Fokus pada Peningkatan Ekspor Komoditi Pertanian

SERIKATNEWS.COM – Pemerintah Indonesia diharapkan dapat fokus pada peningkatan ekspor pertanian. Menurut peneliti Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM) Universitas...

Olahraga12 jam ago

Solskjaer PD MU Bisa Menang di Markas Liverpool

SERIKATNEWS.COM – Pada lanjutan Liga Inggris, Manchester United (MU) akan bertandang ke markas Liverpool, Stadion Anfield, Minggu (17/1/2021) malam WIB....

Hukum13 jam ago

Polres Pati Amankan Oknom PNS yang Sedang Karaokean dan Mabuk Berat

SERIKATNEWS.COM – Polres Pati mengamankan MS yang merupakan Pegawai Negeri Sipil (PNS) pada saat melaksanakan operasi yustisi yang dipimpin langsung...

Lifestyle16 jam ago

Fatin Shidqia Dijodohkan dengan Ady Sky, Apa yang Terjadi?

SERIKATNEWS.COM – Musisi muda Fatin Shidqia dikabarkan dijodohkan dengan Ady Sky. Fatin mengaku baru mengenal Ady Sky dan belum mengetahui...

Populer

%d blogger menyukai ini: