Connect with us

Pariwisata

Pantai Melasti Kembali Dibuka untuk Bangkitkan Ekonomi Masyarakat

Published

on

Pantai Melasti © Pos Bali

SERIKATNEWS.COM – Pantai Melasti di Desa Ungasan, Kabupaten Badung, Bali, kembali dibuka setelah sekian lama ditutup untuk mencegah penyebaran COVID-19. Pantai ini dibuka dengan harapan dapat membangkitkan kembali perekonomian masyarakat sekitar khususnya yang bergantung pada sektor pariwisata.

“Masyarakat kami sudah tiga bulan tidak beraktivitas. Kami tentunya berpikir dan mempertimbangkan dari sisi perekonomian masyarakat. Itu merupakan salah satu alasan membuka Pantai Melasti sejak beberapa hari yang lalu,” ujar Bendesa atau Kepala Desa Adat Ungasan, Badung, I Wayan Disel Astawa, di Mangupura, Senin (29/6/2020).

Wayan Disel Astawa mengatakan bahwa pembukaan pantai tersebut diyakini akan mampu menggerakkan perekonomian masyarakat. Menurutnya, banyak masyarakat setempat selama ini mengandalkan pendapatannya dari hasil mengelola pantai tersebut serta dengan berjualan di pantai dan menyewakan kursi pantai untuk wisatawan.

Dia menjelaskan, selain untuk membangkitkan ekonomi masyarakat, pembukaan Pantai Melasti menjadi salah satu langkah persiapan menyambut new normal. Rencananya pemerintah akan membuka sektor pariwisata di Pulau Dewata secara resmi pada bulan Juli.

“Kami mencoba melakukan pembukaan kembali Pantai Melasti dengan konsep gladi dan uji coba penerapan sistem protokol kesehatan. Sekaligus melakukan evaluasi dan menampung masukan dari pemangku kebijakan,” ujarnya.

Selama masa tersebut, pihaknya melakukan uji coba penerapan protokol kesehatan, seperti pemeriksaan suhu tubuh terhadap seluruh wisatawan yang mengunjungi pantai, mewajibkan penggunaan masker, dan menyiapkan sejumlah titik wastafel untuk cuci tangan.

“Petugas kami mengenakan alat pelindung diri. Kami juga menerapkan jaga jarak fisik di area pantai. Pecalang kami kerahkan untuk melakukan pengawasan. Selain itu, selama masa uji coba kami juga masih menggratiskan tiket masuk ke objek wisata Pantai Melasti,” ujar Wayan.

Menurutnya, pembukaan tersebut penting sebagai sosialisasi dan edukasi penerapan protokol kesehatan Covid-19 khususnya bagi para wisatawan yang datang. “Ini proses belajar, ada tahapan-tahapannya. Kalau kami nanti tiba-tiba buka di bulan Juli dan tidak ada persiapan sekaligus memberikan pemahaman kepada pengunjung nanti kan kelabakan,” katanya.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular